Yuda Pernanda

Selasa, Desember 06, 2011

Sombong Yang Tersembunyi

Kata sombong salah satu kata yang tidak disukai kita sebagai manusia yang saling berinteraksi. Terfik... thumbnail 1 summary

Kata sombong salah satu kata yang tidak disukai kita sebagai manusia yang saling berinteraksi. Terfikir untuk menuliskan beberapa ocehan biasa yang mungkin saja kawan – kawan juga menyadarinya, tidak bertujuan untuk mengkritik orang lain tapi ini juga pembelajaran diri saya sendiri.

Biasa disebut senga, tengil, blagu, dll. BĂȘte banget kan sama orang kaya gitu. Yaa walopun mungkin lu, gw kadang suka menyombongkan diri tanpa kita sadari. Kalo sama temen yang udah kenal deket sih bebas – bebas aja. Toh mereka emang udah tau gmn kita.

Secara gw kan penulis professional, dan gw yakin tulisan gw ini ngga akan salah. Coba bandingin aja tulisan gw sama Raditya Dika atau Arif Muhammad yang Cuma bisa nulis kambing lah, pocong lah. Ngga keren amat.

Nah,, itu contoh dari sombong. #gw ngga nerima protes.

Tapi jangan terkecoh dengan orang yang sombong itu. Dari pengelaman hidup gw, baru kemaren gw menyadari sombong itu terbagi dua bagian. Dan gw pikir, sombong yang ini lebih berbahaya daripada sombong yang udah gw jelasin diatas. Karena menurut gw sombong yang ini sangat merusak diri sendiri dan berakibat menutup dari instrospeksi diri. #sok pinter.

Semua orang punya kekurangan, dan mungkin semua orang waras menyadari beberapa hal yang kurang dari dirinya. Mau itu tentang fisik, ataupun tentang sifat kita sendiri.
“Gw ini orangnya cengeng, kalo ntar gw tiba – tiba nangis maklum aja yah”. “gw ini orangnya ngambekan, lu wajar aja yah kalo gara – gara hal sepele gw jadi ngambek, udah bawaan dari lahir”. Sombong yang kaya gini nih yang sangat merusak diri sendiri. Gw bilang yang kaya gini sombong coz mereka membuat kekurangan yang mereka sadari itu jadi bahan pemakluman orang lain. Dan biasanya mereka tak mencoba untuk memperbaiki itu karena merasa sudah mendapatkan pemakluman dari orang lain.

“yaelah,, biasa aja x kaya ngga tau gw aja. Kan gw udah bilang kalo gw emang suka gini”. Kata kata yang begini nih yang keluar dari rongga tenggorokan mereka.

Mereka merasa sudah dimaklumi orang lain. Tapi mereka tidak mencoba merubah sifat yang sebenernya mereka sadari itu jelek bagi diri dia sendiri dan orang lain. Cape deh sama orang yang kaya gitu.

Yah,, sebagai manusia yang tak mungkin sempurna dan tak ada ukuran real kebaikan seseorang. Gw pikir ngga ada gunanya juga terus berusaha lebih baik, tapi satu hal yang pasti, gw ngga mau sombong. Secara gw emang udah jadi penulis professional. :D
hahahahaha

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Komen Disini yaah